Nabi Mengajari Pengikutnya Hidup Mandiri

عن أبي عبد الله الزبير بن العوام رضي الله عنه قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: لأن يأخذ أحدكم أحبله ثم يأتي الجبل، فيأتي بحزمةٍ من حطبٍ على ظهره فيبيعها، فيكف الله بها وجهه، خيرٌ له من أن يسأل الناس، أعطوه أو منعوه. رواه البخاري.

قال الله تعالى: ” فَإذَا قُضِيتِ الصَّلاةُ فَانْتَشِرُوا في الأَرْض وابْتَغُوا مِن فَضْلِ الله الجمعة: 10.

Artinya “ Dari Abu Abdillah yaitu az-Zubair bin al-Awwam r.a., katanya: “Rasulullah s.a.w. bersabda: “Niscayalah jikalau seseorang dari engkau semua itu mengambil tali-talinya – untuk mengikat – lalu ia datang di gunung, kemudian ia datang kembali – di negerinya – dengan membawa sebongkokan kayu bakar di atas punggungnya, lalu menjualnya,kemudian dengan cara sedemikian itu Allah menahan wajahnya – yakni dicukupi kebutuhannya, maka hal yang semacam itu adalah lebih baik baginya daripada meminta-minta sesuatu pada orang-orang, baik mereka itu suka memberinya atau menolaknya.” (Riwayat Bukhari)

Hidup Mandiri

Mandiri berarti tidak mengantungkan kepada orang lain, orang bisa dikatakan mandiri jika sudah mampu menghidupi dirinya sendiri serta orang dekatnya (anak dan istrinya). Jika belum mampu menghidupi dirinya sendiri, maka orang itu disebut dengan miskin, orang miskin perlu mendapatkan perhatian, kendati demikian, orang miskin juga tidak boleh mengantungkan kepada orang lain. Sedangkan seseorang yang belum mampu mencukupi kebutuhanya, sedangkan tempat tinggalnya juga tidak ada, orang itu disebut dengan fakir. Orang ini juga termasuk kelompok yang memerlukan perhatian khusus, agar bisa melangsungkan hidupnya.

Terkait dengan hidup mandiri, islam sangat menganjurkan pemeluknya agar senantiasa hidup mandiri dalam memenuhi kebutuhan ekonomi. Orang dituntut bekerja dengan mengunakan segala kemampuannya, seperti tenaga, intelektual, serta jasanya, agar dapat memenuhi kebutuhan hidupnya sehari-hari. Begitulah makna hadis yang tersirat, Nabi tidak hanya menganjurkan dengan tuturnya, akan tetapi Nabi juga memberikan teladan bahwa beliau adalah seorang yang giat berusaha dan bekerja demi memenuhi kebutuhan dirinya dan keluarganya. Bahkan beliau rela mengambil anak angkat (Haid bin Harisah), serta menikahi beberapa wanita dengan tujuan mengentaskan kemiskinan. Dalam dunia usaha, seringkali Nabi setiap pagi menengok kepasar dengan tujuan melihat kondisinya, serta komoditas yang ada, serta transaksi yang dialkukan oleh sekelompok masyarakat waktu itu. Kita mengenal beberapa ayat yang terakit dengan jual beli, timbang menimbang barang, berniaga setelah selesai menunaikan sholat. Abu Bakar mempuyai bedak (toko) rempah-rempah (bazzar), sedangkan Umar termasuk orang yang jarang dirumah di pagi hari karena mesti bekerja dipasar untuk memenui kebutuhan rumah tanganya, sedangkan Usman seorang pengusaha yang profesinal dan dermawan. Ali, walaupun Miskin, beliau seorang pekerja keras, beliau terkenal dengan gudangnya pengetahuan agama, akan tetapi materinya tidak sebanyak tiga sahabatnya. Karakteristik para sahabat, mereka sangat dermawan terhadap masyarakat miskin, fukoro’ dan kaum duafa’ lainya.

Ekonomi Dimasa Nabi™

Allah swt telah berfirman dalam sebuah ayat yang berbunyi ”Seseorang tidak mendapatkan sesuatu kecuali apa yang telah di usahakannya”. (QS An-Najm )39).

Dalam dunia ekonomi, ayat ini sebagai ilham bahwa setiap usaha seseorang pasti akan menghasilkan, semakin banyak bekerja dan usaha maka semakin banyak pula pendapatnya. Ayat ini juga mengajak manusia untuk tidak berpangku tangan, manusia mesti bekerja keras agar bisa mencukupi kebutuahan hidupnya sehari-hari.

Jasa Tenaga

Hal ini juga ditegaskan dalam Qs An-Nisa (4) ayat 32, ”Bagi seseorang laki-laki ada manfaat dari apa yang dia usahakan.”Alam memeng tak memisahkan lelaki dan perempuan, hitam dan putih atau bahkan Muslim dan kafir dalam hal rezeki. Hukum alam adalah siapa bekerja keras lebih keras dia mendapat balasan. Allah maha pemberi, Allah tidak pernah membedakan antara maghluknya didalam urusan rizki, kadang orang kafir lebih kaya, begitu pula sebaliknya.

Islam menjunjung tinggi etos kerja. Dalam beberapa literaur arab sering kita dengar dengan “siapa yang sungguh-sungguh ia akan dapat” dan cita-cita seorang lelaki yaitu bisa merobihkan gunung. Dalam sebuah ayat disebutkan agar manusia berpencar di muka bumi setelah menunaikan sholat. Sedangkan ketika mendengar suara adzan hendaknya segera pergi untuk menunaikan sholat. Nabi Muhammad SAW adalah tokoh yang amat menjunjung tinggi etos kerja dan selalu menghargai karya para pekerja dan ahli dalam bidang pekerjaan tertentu. Dan bahkan dalam sejarah islam, semua nabi bekerja untuk kehidupannya. Ini untuk menunjukkan bahwa para nabi bukan rabi atau pendeta yang dicukupi kehidupannya dari umatnya. Untuk makan sehari-hari, para Nabi bekerja.

Ingat bagaimana kisah Musa AS yang bekerja pada Nabi Syuaib. Nabi Daud sebagai pengrajin, Nabi Yusuf sebagi pengawas gudang, dan terutama Nabi Muhammad SAW yang menjadi pedagang pada sebelum kenabian dan mengerjakan banyak pekerjaan kasar lain setelah kenabian.

Para Nabi diperintahkan bekerja keras untuk memperoleh kehidupan yang baik. Dibalik pesan itu pastilah ada misi bahwa betapapun mulia seorang nabi, mereka harus tetap bekerja untuk memenuhi kehidupannya. Ini contoh terbaik bagi umat. Dan Nabi Muhammad SAW dengan bangga menyatakan bahwa ia bekerja untuk penghidupannya. Para nabi mewarisi etos kerja ayahnya. Fatimah az Zahra pernah satu hari kehabisan gandum sementara anak-anaknya butuh makan dan sakit. Dia pergi ke pemilik toko. Maka didapatnya pekerjaan menumbuk gandum untuk dibuat roti dan dimakan bersama anaknya.

Jasa Intelektual

Fenomena saat ini berbeda dengan masa lalu, intelektual juga memilki harga yang sangat tinggi dalam dunia islam. Dalam kisah Nabi Yusuf disebutkan bahwa nabi Yusuf karena keahliannya maka dia diberi tugas sebagai pengawas gudang. Kemudian pekerjaannya naik menjadi penasihat raja.

Islam mengajarkan efisiensi dan profesionalitas, serta kemampuan yang dimiliki, wajar sekali kalau saat ini kita mengenal beraneka ragam konsultan; mulai kesehatan, ekonomi, akutasi, pajak, dan banayak lai laianya. Islam menghargai nilai inteletual.

Caontoh lain, Kisah Nabi Musa sebagaimana diceritakan dalam QS Al-Qashash (28) ayat 26 “Salah Seorang dari kedua wanita (anak nabi syuaib) berkata: Wahai Bapakku, ambillah ia sebagai pekerja kita, karena sesungguhnya orang yang paling baik yang kamu ambil untuk bekerja (dengan kita) adalah orang yang kuat lagi dapat dipercaya.”

Bersifat fisik atau mengandalkan intelektualitas, kejujuran merupakan unsur penting dalam bekerja. Bekerja juga harus indah dan rapi., Para pekerja juga harus dibekali dengan pendidikan dan latihan, sebagaimana Islam amat mementingkan mencari ilmu.

Soal upah

Setelah mengajarkan etos kerja, Islam juga mengajarkan panduan soal upah bagi tenaga kerja. Dari Abu Dzar al Ghifari diriwayatkan bahwa Rasulullah SAW bersabda, “mereka (budak budak dan pelayanmu ) adalah saudara kamu. Allah menempatkan mereka di bawah pengawasan kamu, maka barang siapa menempatkan saudaranya di bawah pengawasannya hendaklah ia memberinya makanan dari apa yang ia makan dan berilah ia pakaian sebagaimana pakiaan yang ia pakai (sendiri) serta janganlah membebani mereka dengan tugas-tugas yang terlalu berat, dan jika kamu memberinya beban berat maka bantulah mereka.

Dari hadis itu dapat disimpulkan bahwa majikan dan karyawan seharusnya saling menganggap saudara bukan tuan dan budak. Dengan menganggap saudara pastilah sang majikan akan dermawan dalam membayar upah. Dalam hal paling mendasar, seharusnya seorang bawahan dan majikan dapat memenuhi kebutuhan dasar yang sama. Kebutuhan dasar itu adalah makanan, rumah, pakaian, biaya kesehatan, dan pendidikan standar. Islam menjaga agar upah tidak di bawah standar minimal untuk melindungi hak karyawan. Islam juga melindungi hak majikan dengan hasil kerja profesional. Lalu berapa tingkat upah yang sebenarnya ? Nabi meletakkan standarisasi upah yang wajar. Ketimpangan yang terlalu tinggi pada pemberian upah bisa mengakibatkan perselosiahn sosial dan iklim kerja yang tidak nyaman. Standar gaji adalah untuk yang terendah dapat memenuhi kebutuhan dasar akan rumah, pakaian,makanan, pendidikan, dan kesehatan . Pada tahun pertama hijrah upah bagi sahabat yang berjuang dalam perang badr dan Uhud yang terendah 200 dirham dan tertinggi 2.000 dirham atau dengan rasio 1:10 perbedaan antara yang rendah dengan yang tinggi adalah hukum alam karena perbedaan keahlian, sifat kerja, tanggung jawab, pengabdian dan lainnya. Namun ada satu hal yang tak boleh dilanggar, rasio perbedaan gaji tertinggi dan terendah harus 1:10. Islam tidak membenarkan sistem upah dengan kesenjangan terlalu tinggi.

Sekarang kita bandingkan tingkat upah di tempat kita. Seorang direktur bisa memeperoleh gaji mencapai 200 juta per bulan. Sedangkan seorang office boy , satpam, atau pekerja kasar lainnya di perusahaan yang sama mungkin dibayar hanya 700 ribu – 1 juta perbulan. Artinya rasionya telah berubah menjadi 1:200 atau 1:250. Nabi Muhammad SAW juga meletakkan dasar bagi para pejabat negara saat itu. Seorang khalifah tidak memperoleh upah. Tapi mereka mendapat tunjangan sebesar 2 dirham perhari. Namun Khalifah Abubakar menyumbangkan tunjangannya untuk orang yang lebih membutuhkan. Ketentuan lain adalah seorang pejabat tidak boleh menggunakan kuda turki (binatang kendaraan terbaik saat itu). Pejabat tak boleh menggunakan pakaian yang tipis karena itu lambang kemewahan, tak boleh makan dari tepung halus, tak boleh menempatkan penjaga di muka rumah khawatir orang miskin tak bisa masuk untuk melaporkan kehidupannya. Azzimi

Tentang Abdul Adzim

Abdul Adzim Irsad, telah menyelesaikan pendidikan sarjana bahasa Arab di Umm Al-Qura University Makkah, sekarang sedang menempuh program S3, jurusan pendidikan bahasa Arab di Universitas Maulana Malik Ibrahim Malang.
Pos ini dipublikasikan di Pendidikan. Tandai permalink.

2 Balasan ke Nabi Mengajari Pengikutnya Hidup Mandiri

  1. ma,ble berkata:

    islam adlah agama yg sempurna

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s